Beranda Berita PDIP Buka Suara Soal Kasus Korupsi Bansos: Kami Sangat Dirugikan

PDIP Buka Suara Soal Kasus Korupsi Bansos: Kami Sangat Dirugikan

44
0

Setelah sempat tiarap beberapa lama, Kubu Banteng akhirnya keluar “kandang”. Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) mengaku tidak terima dikaitkan dengan kasus korupsi yang melibatkan eks Menteri Sosial, Juliari Batubara.

Partai yang dinakhodai Megawati Soekarnoputri ini merasa dirugikan setelah dituding ikut menikmati duit bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat korban Covid-19.

Dugaan duit hasil korupsi yang dilakukan eks Mensos mengalir ke PDIP dan beberapa calon kepala daerah diulas oleh Majalah Tempo edisi pekan ini, 21-27 Desember 2020. Sejumlah petinggi Banteng hingga anak Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming ikut terseret-seret.

Tak heran, dalam dua hari ini, PDIP kembali menjadi sorotan. Di media sosial, banyak netizen yang marah dengan kabar tersebut.

Kader Banteng baru bereaksi kemarin, Senin (21/12/2020). Panglima perangnya, yakni Bambang Wuryanto atau akrab disapa Bambang Pacul. Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) DPP PDIP itu membantah laporan utama Majalah Tempo.

Menurutnya, ada sejumlah kejanggalan dalam pemberitaan tersebut. Pertama, soal dugaan aliran duit suap bansos yang mengalir ke calon kepala daerah (Cakada) yang diusung PDIP. Ia menantang Tempo untuk menyebutkan secara jelas siapa saja Cakada yang menerima duit haram tersebut.

“Kalau aliran (duit suap bansos) untuk pemenangan beberapa Cakada, saya pastikan tidak ada. Sebagai Ketua Bappilu, saya kan memonitor,” kata Bambang.

Kejanggalan kedua, sebut Bambang, soal inisial nama staf Puan Maharani, yang disebut Tempo menerima duit miliaran rupiah dalam sebuah pertemuan dengan eks Mensos Juliari. “Staf Bu Puan, enggak ada yang kode namanya L,” terangnya.

Jika pun ada, jelasnya, staf Puan yang berinisial L itu adalah laki-laki. Yakni Lukman. Bukan perempuan sebagaimana disebut Tempo. Itu pun, inisialnya bukan nama depan, tapi nama belakang. Dari nama lengkapnya Alex Indra Lukman.
Ia mengaku sempat menelepon Alex, mengonfirmasi kebenaran berita Tempo soal dugaan duit miliaran rupiah yang diterimanya. Alex, cerita Bambang, langsung spontan ngakak dan membantah kabar tersebut.

Selaku panglima perang di Pilkada serentak 2020, Bambang mengatakan PDIP sangat dirugikan oleh berita tersebut. Khususnya, terhadap Bupati atau Wali Kota terpilih yang diusung PDIP.

“(Kami) sangat dirugikan, bayangkan orang menang terus disebutkan dari uang korupsi. 17 kemenangan kabupaten/kota di Jateng mau dilecehkan. Kan kasihan juga pak bupatinya, kalau menangnya (dibilang) pakai uang korupsi,” lanjut Bambang, yang juga menjabat sebagai Ketua DPD PDIP Jawa Tengah.

Bambang balas menuding, berita itu muncul karena kebencian Tempo dengan PDIP. “Yang kena Pak Mensos, kok berimbas seluruhnya. Bambang Pacul enggak mengerti apa-apa soal itu bos,” tegasnya.

Meskipun merasa dirugikan, dia mengaku tidak akan mengadukan Majalah Tempo ke Dewan Pers, ataupun menggunakan hak jawabnya. “Itu kan kerjaan orang-orang pintar. Kita orang bodoh pak. Ngapain pakai pasal-pasalan orang. Ngapain. Bicara nurani saja,” ucapnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here