Beranda Uncategorized DPR Dukung Pembangunan Industri Smelter Pertambangan di Kaltara

DPR Dukung Pembangunan Industri Smelter Pertambangan di Kaltara

145
0

Tim Kunjungan Kerja Reses Komisi VI DPR RI dipimpin oleh Anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Hanteru Sitorus menggelar pertemuan dengan jajaran Direksi Mining Industry Indonesia (MIND ID), PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), PT Pertamina dan Pelindo dalam rangka membahas rencana pengembangan dan pembangunan industri smelter pertambangan, energi BBM dan listrik serta pelabuhan internasional di Tarakan, Kalimantan Utara (Kaltara).

“Komisi VI DPR RI pada kunjungan kerja reses kali ini ingin mengetahui secara langsung terkait masukan, strategi, perkembangan kinerja, termasuk roadmap dan inovasi perusahaan dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan di masa mendatang,” ujar Deddy di Tarakan, Kalimantan Utara, Selasa (9/8/2022).

Deddy menjelaskan, pada saat ini ketersediaan energi menjadi salah satu faktor penting untuk menumbuhkan tingkat produktivitas baik di level nasional maupun daerah.

Energi mempunyai fungsi yang lebih strategis bagi sebuah negara, tidak hanya sebagai sumber penerimaan utama, tetapi juga dapat berfungsi sebagai katalisator pertumbuhan ekonomi bahkan sebagai aspek penting yang menentukan ketahanan nasional suatu negara.

“Kondisi bidang energi di Indonesia saat ini masih memiliki banyak persoalan. Ketergantungan energi Indonesia terhadap minyak bumi yang tinggi dan pemanfaatan energi terbarukan yang masih rendah bila dibandingkan dengan potensi yang dimiliki masih menjadi tantangan tersendiri di sektor energi. Selain itu, keterbatasan infrastruktur energi juga membatasi akses masyarakat terhadap energi dan juga penggunaan energi yang masih belum efisien,” imbuh politisi PDI Perjuangan itu.

Di sisi lain, pengelolaan sumber daya energi belum dilakukan secara optimal untuk memenuhi kebutuhan energi di dalam negeri. Sebagian energi primer masih dialokasikan untuk ekspor guna menghasilkan devisa negara sebagai sumber penerimaan dalam APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara).

Akibatnya, kebutuhan energi di dalam negeri baik sebagai bahan bakar maupun bahan baku industri masih belum terpenuhi secara optimal, sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 33 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Sebagai provinsi termuda di Indonesia yang berbatasan langsung dengan Malaysia, Kalimantan Utara memiliki potensi ekonomi yang cukup besar. Dari sisi lapangan usaha, 24,65 persen perekonomiannya disumbang oleh sektor pertambangan dan 18,09 persen lainnya disumbang oleh sektor pertanian.

Meskipun demikian, angka pertumbuhan ekonomi di Provinsi Kalimantan Utara masih pada posisi 3,75 persen akibat pengaruh fluktuasi harga komoditas, terutama komoditas hasil tambang di pasar dunia.

“Presiden Jokowi mengungkapkan bahwa sekarang Indonesia akan masuk pada hilirisasi pada industrialisasi bahan-bahan mentah. Ke depannya sebagian besar ekspor dari Kalimantan Utara akan berbentuk bahan setengah jadi atau produk jadi agar dapat memberi nilai tambah (added value) yang besar bagi Indonesia,” jelas legislator daerah peemilihan (dapil) Kalimantan Utara ini.

Kunjungan Kerja Reses Komisi VI DPR RI ke Tarakan Kalimantan Utara dipimpin oleh Anggota Komisi VI Deddy Yevri Hanteru Sitorus dan diikuti oleh beberapa Anggota Komisi VI DPR RI, antara lain Ananta Wahana, Andre Rosiade, La Tinro La Tunrung, Muhammad Husein Fadlulloh, Muhammad Rapsel Ali, Siti Mukaromah, Hj Melani Leimena Suharli, Hj Nevi Zuarina, Abdul Hakim Bafagih, Daeng Muhammad dan Elly Rachmat Yasin.

Turut hadir Asisten Deputi Bidang Industri Mineral dan Batubara Kementerian BUMN RI Heri Purnomo, Direktur Pengembangan Usaha MIND ID Dilo Seno Widagdo, Direktur SDM dan Umum PT Pelabuhan Indonesia (Persero) Ihsanuddin Usman, dan Direktur Penunjang Bisnis PT Pertamina (Persero) Dedi Sunardi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here