Beranda Berita Tolak Sekolah Tatap Muka di DKI, Politikus PDIP: Sekarang Kasus Covid-19 Lagi...

Tolak Sekolah Tatap Muka di DKI, Politikus PDIP: Sekarang Kasus Covid-19 Lagi Meledak

63
0

Anggota Komisi E Bidang Kesra DPRD DKI Jakarta Merry Hotma menolak penerapan sekolah tatap muka di Ibu Kota pada awal 2021. Menurut dia, kasus Covid-19 di Ibu Kota kembali melonjak.

“Untuk DKI Jakarta harus dikoreksi lagi, karena sekarang ini sangat meledak,” kata dia

Merry menyampaikan, sikapnya memang mendukung pembelajaran tatap muka ketika wabah Covid-19 Jakarta mulai mereda pada November lalu.

Dengan kondisi penularan Covid-19 yang mulai terkendali saat itu, pembukaan sekolah tatap muka pun harus berjalan dengan sejumlah syarat. Misalnya, kuantitas jumlah murid dalam satu ruangan dikurangi hingga setengahnya dari kondisi normal. Kemudian murid secara bergantian belajar secara online dan offline.

Dia mencontohkan para pelajar cukup datang ke sekolah hanya 2-3 kali seminggu, tapi tanpa paksaan.

Melihat kondisi Covid-19 Ibu Kota saat ini yang kembali meningkat, Merry berubah sikap. Dia berujar, pemerintah pusat dan DKI harus meninjau ulang rencana pembelajaran tatap muka.

“(Sekolah) face to face untuk hari ini benar-benar sangat tidak mungkin,” ucap politikus PDIP ini.

Penambahan kasus harian Covid-19 Jakarta kini selalu di atas seribu sehingga sekolah tatap muka bisa berisiko tinggi terhadap para pelajar. Tambahan kasus pada 17 Desember 2020 merupakan yang tertinggi selama pandemi di Indonesia terjadi, yaitu 1.690. Total akumulatif pasien positif DKI per 17 Desember mencapai 158.033 orang dengan rincian 12.265 masih dirawat, 3.027 meninggal, dan 142.741 sembuh.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here