Beranda Uncategorized Ingatkan Bahaya Radikalisme, Sekjen PDIP: Mereka Gunakan Berbagai Cara Ganggu Indonesia

Ingatkan Bahaya Radikalisme, Sekjen PDIP: Mereka Gunakan Berbagai Cara Ganggu Indonesia

179
0

Jakarta Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyampaikan bahaya radikalisme dalam Rapat Koordinasi Bidang Nasional (Rakorbidnas) Badan Bantuan Hukum dan Advokasi Rakyat (BBHAR). Menurut Hasto, bahaya radikalisme harus disadari dan dihadapi bersama agar tidak terus membesar dan menggerogoti keutuhan Indonesia.

“Bahaya paham radikalisme, mereka masuk dalam alam pikir, mereka direkonstruksi dalam budaya, pendidikan, menggunakan berbagai cara untuk mengganggu Indonesia,” kata Hasto, dalam keterangannya, Jumat (29/7/2022).

Oleh karena itu, kata Hasto, BBHAR PDI Perjuangan harus turut membangun kekuatan ideologi Pancasila agar masuk dan hidup dalam benak masyarakat Indonesia. BBHAR didorong untuk lebih aktif bergotong royong menjaga dan membumikan Pancasila dalam keseharian masyarakat, seperti dengan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah.

“BBHAR itu memiliki peran yang sangat penting, bagaimana membangun kekuatan ideologi Pancasila ini sehingga masuk dalam benak rakyat Indonesia,” ujarnya.

Hasto lalu menyatakan bahwa BBHAR harus berdiri di semua daerah di Indonesia. Tujuannya selain untuk mengadvokasi masyarakat, juga sebagai benteng hukum dalam menghadapi Pemilu 2024 mendatang.

“Ada daerah yang belum bangun BBHAR, kami akan keluarkan instruksi. Partai juga harus percaya bahwa sengketa pemilu akan diselesaikan bersama BBHAR,” ungkap Hasto.

Adapun Ketua Bidang Hukum, HAM, dan Perundang-Undangan DPP PDIP, Yasonna H. Laoly sepakat bahwa paham radikalisme harus dilawan. Dia meminta kader-kader BBHAR menjaga militansi dalam memperjuangkan ideologi Pancasila.

“Paham radikalisme terus kita hadapi. Saudara di daerah juga harus militansi pada partai dan ideologi, militansi dalam komitmen,” pungkas Yasonna saat menutup Rakorbidnas BBHAR tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here